Pages

Sabtu, 25 Februari 2012

Wisata Kuliner Singkat di Pontianak

Sudah beberapa hari meninggalkan kota Pontianak tapi rasanya kenangan bersama teman-teman masih belum bisa dilupakan. 3 hari kebersamaan terasa singkat sekali dan sampai sekarang rasanya belum puas melewati hari bersama teman-teman dan mencicipi aneka kuliner di Pontianak. Dalam waktu 3 hari yg menurut saya terlalu singkat itu, untunglah ada beberapa makanan yg memang sudah masuk dalam draft saya berhasil saya cicipi. Andaikan ingin menuruti hawa nafsu, semuanya ingin saya makan. Tapi apa daya, kapasitas perutnya sudah tidak sanggup untuk  menampung lebih banyak makanan lagi.

Pagi sekali, setelah perjalanan semalam suntuk dengan bis Damri, perut terasa lapar sekali. Target saya dan teman saya adalah nasi kuning langganan saya sewaktu dulu masih kuliah di sana. Ya nama nasi kuningnya adalah nasi kuning Ahui yg tereletak di Jalan Gajah Mada. Ada yg berubah ketika sampai di sana. Sekarang di bangunan tersebut juga menjual bakso ikan, kalau tidak salah nama bakso ikannnya adalah bakso ikan Ahok.
Nasi kuningnya pulen dan  harum sekali plus tambahan lauk berupa ayam goreng dan telur rebus goreng dan sayur berupa oseng kacang panjang wortel dengan topping kacang tanah dan bawah goreng membuat nasi kuningnya kaya tekstur. Pelengkap berupa sambel terasinya juga mantap sekali. Hanya saja khusus untuk oseng kacang panjangnya, menurut saya ukurannya terlalu panjang jd agak sulit untuk memakannya. Perlu di kunyah ekstra lebih lama lagi. 




Untuk bakso ikannya sendiri saya katakan bahwa bakso ikan ini benar-benar enak meskipun saya lupa menanyakan bakso ikan ini terbuat dari ikan apa. Untuk kuahnya, tingkat keasinannya pas sekali plus di dalam kuahnya berisi kacang kedelai yg telah rebus empuk. Taburan seledri pada kuah plus penambahan sayuran berupa sawi keriting membuat aroma dan penampilannya lebih hidup. Untuk baksonya sebenarnya ada banyak pilihan lho, cuma pada saat itu teman saya memesan bakso ikan yg biasa. Ukuran baksonya menurut saya sangat pas, bisa langsung "lep" masuk ke dalam mulut. Tekstur baksonya juga kenyal-kenyal gitu. Tahu isinya juga enak sekali, tekstur tahunya lembut dan tidak asam. Saya pribadi sangat suka menambahkan lada, sambel dan perasan jeruk sambel ke dalam bakso ini biar rasanya semakin mantap. he.he.he



Untuk menu makan siangnya, kami menyantap nasi ayam Afu yg beralamat di Jalan Gajah Mada (di samping KFC Gajah Mada setelah jalan Siam). Ini adalah nasi ayam favorit saya diantara begitu banyak rumah makan yg menyediakan nasi ayam. Untuk pecinta nasi ayam, saya katakan nasi ayam satu ini adalah juara. Recomemnded banget. sedangkan untuk fotonya, maaf kemeren saya lupa foto. buru-buru makan jadi kelupaan. Pas nasinya udah berantakan di acak-acak baru deh ingat kalau ternyata nasi ayamnya lupa di foto. :( (foto Update dari kamera BB Susina).Oya meskipun namanya nasi ayam tapi sebenarnya lauknya ini juga mengandung daging bab1 lho jadi buat yg muslim jangan makan yaaaa.

Dilanjutkan dengan wisata kuliner di malam hari, menjelajahi jalan Gajah Mada dengan berjalan kaki di tengah gerimis yang mengundang dan ditemani oleh teman-teman tercinta. (makasi ya teman2x, meskipun gerimis tapi mau diajak jalan kaki menjelajahi GaMa). Tidak banyak yg berubah di sepanjang jalan Gajah Mada, suasana di malam hari tetap sama seperti dulu. Ada begitu banyak tukang jajanan di sepanjang jalan GaMa; makanan dan minuman beraneka jenis ada di GaMa. Orang-orang yg sekedar duduk minum untuk kongkow di jalan tsb juga tetap rame. Untuk urusan kuliner dan kongkow, sepanjang jalan GaMa memang tidak ada matinya.


Bakpao memang salah satu jenis kuliner khas yang dapat ditemukan di sepanjang jalah GaMa maupun jalan sekitarnya. Menurut saya, tekstur dan rasa bakpao Pontianak sendiri sangatlah khas. Berbeda dari bakpao yg saya temukan di kota lain. Untuk teksturnya sendiri, bakpao Pontianak lebih padat tidak mudah gembyos dan isinya bermacam2x ada kacang hijau, babi kecap, daging merah, kacang merah dsb. Penjual bakpao gerobak seperti ini biasanya dapat dijumpai di saat sore menjelang malam lho dan biasanya nangkring sampai malem banget. 
Penjual bakpao sendiri tidak hanya memakai gerobak seperti gambar diatas, ada juga rumah makan yg menjual bakpao lho. Seperti cafetaria yang beralamat di jalan Setia Budi ini. Buat yang mau menyantap bakpao sambil duduk santai dapat mengunjungi cafetaria ini. Harga bakpaonya juga terpampang jelas cuma Rp.5.000,-per buah. Sangat terjangkau bukan?

Pertualangan mencari makanan pun masih berlanjut setelah salah seorang teman saya membeli bakpao untuk dibungkus pulang. Saat itu saya kepingin sekali menyantap makanan yg dulu sering dibelikan oleh koko saya sepulang kuliah malam. Agak lama bagi saya untuk mengingat nama makanan tsb, untunglah salah seorang teman saya ingat namanya dan kami pun segera meluncur ke TKP. Ya baru ingat, namanya Ko Kue,... ^_^.

Nah ini dia yg namanya Kou Kue. Dari segi bentuknya memang tidak menarik lho, tapi buat yg doyan rasa Kou Kue ini enak sekali. Proses pembuatannya awalnya adonan di kukus dengan talam yg besar setelah matang & dingin baru deh di oseng2x di atas wajan datar yg super besar dengan ditambahin aneka bumbu. Kou Kue yg saya pesan ini pure Kou Kue yg dibuat dari tepung beras dan campuran daun Kuchai. Ada beberapa jenis adonan lho, seperti yg terbuat dari talas juga ada. Cara makannya ya dimakan selagi panas bisa ditambahin sambel rawit ataupun lada. Pasangannya Kou Kue biasanya semangkuk es Kacang Merah.

Nah kalo yg satu ini namanya Chai Kue Goreng. Chai kue sendiri ada 2 jenis lho, ada Chai Kue Basah dan Chai  Kue Goreng. Kebetulan tempat ini hanya menyediakan Cahi Kue Goreng. Rasa dan variant isi nya sama aja kok. Cuma Chai Kue Goreng itu bentuknya lebih besar & bulat serta ada sensai gosongnya. Isiannya ada yg terbuat dari Kacang kupas, rebung, Ku Chai, bengkoang dan talas. Sedangkan kulitnya sendiri terbuat dari tepung beras dicampur air dan sedikit minyak goreng. Cara makannya bisa ditambahin sedikit kecap ataupun sambel rawit. Rasanya enak banget lho dan kadang menu ini juga disediakan di rumah makan Dim Sum.  


Ini dia nih, suasana pembuatan Kou Kue dan Chai Kue Goreng. Bisa dilihat di fotonya ada nampan gede berisi adonan Kou Kue yg siap untuk di oseng diatas wajar datar yg super gede. Suasananya rame lho, ga pernah sepi. Bahkan kadang harus bersabar antri saking banyak yg pesan.



Setelah kenyang menyantap dan mencomot-comot makanannya, kami pun bergerak pulang. Di sepanjang jalan pulang tetap saja menemui banyak godaan jajanan terutama minuman (karena untuk makan lagi rasanya sudah gak kuat). Teman-teman saya membeli minuman yg namanya Kembang Tahu.  Di gerobak ini juga banyak menjual aneka minuman lain seperti Es Tahu, Sari Kacang Ijo dan Liang Teh. semuanya minuman khas kota Pontianak dan wajib dicobain. 

Saya yg dulu pernah membeli kembang tahu dan trauma gara2x kuahnya terlalu manis (tapi bukan membeli di tempat ini ya) emoh untuk ikut membeli Kembang Tahu. Ekh ternyata sampai di rumah, saya yg niat awalnya cuma pinjam Kembang Tahu teman buat di foto akhirnya tergoda juga buat cicipin. Dan bener lho, kembang tahu yg dijual sama acek ini enak banget, gak telalu manis, teksturnya lembut dan ada sensasi rasa & aroma gingernya. Jadi buat yg mau angetin tubuh, Kembang Tahu ini recomended banget. Em, meskipun sebenarnya masih agak kenyang tapi untuk makanan satu ini hajar aja dah. Habis enak sih. Hi.hi.hi

Keesokan paginya yg menjadi target kami adalah bubur ayam dan Kwe Cap. Untuk bubur ayam sendiri pasti sudah tidak asing lagi ditelinga para blogger. Karena hampir di setiap kota di indonesia memiliki menu bubur ayam meskipun dengan variasi yg berbeda. Bubur ayam & Kwe Cap yg cukup tersohor di Pontianak beralamat di Jalan Setia Budi. Buka dari pagi sampai agak siangan lalu tutup. Setelah malam di atas jam 6 baru deh rumah makan ini buka lagi. Foto ini adalah penampakan buburnya porsi normal & bisa pesan setengah porsi saja ya. Toppingnya komplit banget lho, ada ayam suwir, daging kecap, Ca Kwe dan ada telur bacemnya juga.

Saya sendiri memilih memesan Kwe Cap karena makanan ini tergolong langka. Saya juga belum pernah menemukan menu ini di pulau lain yg saya singgahi. Kwe Cap sendiri adalah makanan non halal karena kuahnya terbuat adalah kaldu dari tulang bab1 dan penggunaan kulit bab1 goreng sebagai menu utamanya selain gulungan tepung beras. Rasanya enak dan disantap selagi panas. Saya pribadi senang menambahkan cuka, kecap ikan, sambal dan lada ke dalam kuahnya. Rasanya menjadi asin, kecut dan pedas. Menyantapnya pun sambil keringatan karena panas dan pedas. hemmmm, terbayang akan Kwe Cap jadi bikin ngiler deh. T___T

Menu makan siang kali ini saya habiskan bersama teman2x kuliah saya. Setelah bingung menentukan pilihan makan dimana, akhirnya teman saya merekomendasikan makan di jalan Setia Budi. Nama rumah makannya saya lupa tapi yg jelas di rumah makan tersebut di bagian depannya menyediakan aneka jus sedangkan dibagian dalamnya juga menjual hidangan berupa Mie Asap atau Ramen. Saat itu kami memesan Mie Asap yg Pedas dan khusus buat saya Mie Asapnya ditambahkan sawi keriting yg banyak. ^_^. Oya porsinya sangat besar lho, jadi buat yg belum pernah coba apalagi yg gak kuat makan banyak saya saranin jangan pesan yg porsi jumbo. Bisa2x nanti malah keblenger saking kenyangnya. hehehe. Untung rasanya sendiri saya bilang ini lumayan lah, agak kecewa sedikit karena menurut saya ini kurang pedas. Awalnya saya kira Mie Asap Pedas ini bisa bikin saya keringetan tapi ternyata perlu ditambahkan sambel lagi baru deh pedasnya berasa. Aneka Jus di tempat ini juga recomended lho. Enak, buah dan susunya terasa sekali. Harga yg ditawarkan ditempat ini juga relatif terjangkau.

Nah sampai tiba di malam hari, malam terakhir menikmati makanan di Pontianak. Saat itu terlebih dahulu menemani  teman saya membeli CCP yg legendaris di jalan Siam. (kalau tidak salah jalan siam ya). Rumah makan ini dikenal dengan nama CCP tapi sebenarnya tidak ada spanduk ataupun papan naman yg bertuliskan nama CCP. Kemarin yang saya lihat justru dispanduknya ditulis dengan nama Ichiban. Ya sesuai namanya, rumah makan ini menyediakan aneka makanan Jepang. Rumah makan ini tidak pernah sepi lho. Banyak sekali penggemarnya sehingga kadang harus antri untuk memesan makanan. Sayangnya saat itu saya tidak menfoto tempat atau pun makanannya.

Menu makan malam saya kali ini adalah Bubur Ikan. Nah kuliner ini juga termasuk salah satu makanan khas Pontianak. Bubur Ikan dapat ditemukan di sepanjang jalan Gajah Mada dan jalan  sekitarnya di pagi hari dan lebih banyak lagi di malam hari. Bubur ikan ini sederhana tapi unik. Isiannya selain irisan ikan juga ada sayuran berupa sawi keriting dan semakin harum dengan minyak cacahan garlicnya. Meskipun dinamakan bubur tapi ternyata bentuknya masih berupa nasi, jadi tidak dimasak sampai berasnya hancur. Bahkan nasinya dimasak dengan ricecooker terpisah dari daging ikan dan kuahnya. Jika dilihat dari penampakannya, bubur ikan ini juga pantas disebut sebagai nasi plus sup ikan. Cuma karena sudah terlanjur disebut Bubur Ikan dan memang dikenal demikian maka kita harus tetap menyebutnya sebagai Bubur Ikan. ^_^ Bubur ikan yg saya santap kali ini beralamat di Jalan Hijas. Rasanya enak, ikannya juga tidak amis dan saat saya tambahkan lada, rasa bubur ikannya semakin mantap. Emmmm apalagi kalau disantap ditengah hujan pasti makin maknyus. ngiler.com

Sarapan pagi terakhir sebelum kami masing2x pulang meninggalkan Pontianak. Saat itu sebenarnya saya ingin mencicipi makanan yg namanya Kwe Khia Teng tapi karna menghemat waktu akhirnya saya dan teman saya memutuskan untuk menyantap makanan yg sama sama kami bisa makan (soalnya teman saya gak doyan makanan tsb). Nah saking bingung dan males muter2x akhirnya kami berdua stop di pinggir jalan Setia Budi menyantap Bubur Kanton mengandung Bab1. Untuk rasa menurut saya lumayan enak sedangkan untuk porsinya maaf terlalu banyak. Sampai2x bubur kami beruda tidak habis kami makan. Agak sedikit kecewa karena pada saat saya merevisi pesanan, ownernya salah dengar. Bubur saya yg harusnya dikasi jeroan bab1 malah diceplokin telur ayam kampung mentah. Sudah porsinya jumbo ditambah dengan penampakan telur ayam ceplok, rasanya mulai kenyang sebelum mencicipi.


Demikianlah sepenggal cerita kuliner saya yg bisa saya ceritakan selama hampir 3 hari di Pontianak. Sebenarnya ada begitu banyak makanan yg ingin saya cicipi lagi seperti Kwe Khia Teng, Es krim cempedak Hijas, Vegetarian Food Liang Xin, Nasi Kare, Bakso Sapi Merdeka, Kwe Tiaw Siantan, Es Kacang Ijo Ligo, Jus Angow, Chinesse Food di depan SJS dan masih banyak lagi.
Semoga next year saya bisa punya kesempatan untuk mengunjungi Borneo lagi. Amin.




Free Template Blogger collection template Hot Deals BERITA_wongANteng SEO theproperty-developer

0 comments:

Poskan Komentar